Monday, April 28, 2008

Di Saat Umat Islam Dibunuh, Pemimpin Masih Mengintai Keuntungan

Selatan Thailand adalah bahagian yang majoritinya didiami oleh kaum Muslimin dan kawasan ini telah lama bergolak kerana kekejaman yang dilakukan oleh kerajaan kufur Thailand ke atas kaum Muslimin di sana.

Penderitaan umat Islam di wilayah selatan Thai sebenarnya telah lama bermula, iaitu sejak kejatuhan Kesultanan Melayu-Islam Pattani pada tahun 1786. Tentera-tentera Siam telah bertindak di luar batas kemanusiaan ketika memasuki wilayah-wilayah Pattani. Dengan kejatuhan empayar agung itu, yang pernah menguasai wilayah selatan Thai bermula dari Phattalung hingga ke negeri Terengganu, ini bermakna wilayah Pattani telah dijajah sepenuhnya oleh Kerajaan Siam, termasuklah Kelantan dan Terengganu. Keamanan di kawasan tersebut hampir hilang terutamanya setelah penghapusan pemerintahan Kesultanan Melayu-Islam Pattani melalui dasar Thesaphiban pada tahun 1902. Empayar tersebut kemudiannya pupus secara mutlak apabila perjanjian sempadan (Perjanjian Bangkok) ditandatangani pada 1909 di antara Kerajaan Siam dan British, yang mana ia menyaksikan British mengiktiraf penguasaan Siam ke atas Pattani, Yala, Narathiwat dan Songkhla manakala British pula mendapat kuasa mutlak ke atas Perlis, Kedah, Kelantan dan Terengganu. Sejak itu juga, orang-orang Islam selatan Thai berada di dalam keadaan tertekan dan daif.

Kedudukan umat Islam di selatan Thai saling tak tumpah dengan umat Islam di Kashmir yang mana British telah menyerahkan wilayah yang majoritinya Muslim itu kepada India. Akhirnya pembantaian demi pembantaian dilakukan oleh kerajaan India ke atas kaum Muslimin. Kedudukan umat Islam di kedua-dua kawasan itu amat tersepit dan mereka seperti sudah hilang tempat bergantung. Di selatan Thai mereka, mengharapkan bantuan dari kerajaan yang beragama Islam di Malaysia agar dapat mengeluarkan mereka dari malapetaka yang menimpa, namun kerana sempadan wathaniyyah dan assabiyyah yang telah British reka, pemimpin Malaysia hanya pejam mata menyaksikan umat Islam selatan Thai dibunuh dengan kejam saban hari oleh tentera kufur Thailand.

Apa yang kerajaan Malaysia berminat hanyalah membantu dari segi ‘pembangunan’, dan kerajaan nampaknya langsung tidak berminat untuk menyelamatkan ‘nyawa’ umat Islam yang semakin terancam di sana. Inilah hakikat sebuah kerajaan Kapitalis. Di saat nyawa umat Islam dianggap seperti nyawa ikan oleh kerajaan kufur Thailand, dan mereka (umat Islam) sentiasa disembelih oleh tentera Thai, kerajaan Malaysia hanya mengintai bagaimana untuk menambahkan duit poket dengan pembangunan yang bakal dilaburkan di sana!!! Kapitalis! Kapitalis!

Sesungguhnya nasib umat Islam di selatan Thai tidak akan terbela selagi tidak munculnya seorang Khalifah yang akan menyelamatkan umat Muhammad ini. Khalifahlah satu-satunya harapan yang ada untuk kita bersama-sama menyaksikan pembunuhan ke atas saudara-saudara kita di selatan Thailand segera berakhir. Bukan setakat itu, bahkan Khalifah jualah yang akan menjadi orang yang pertama menakluki Tahiland dan menjadikannya sebahagian dari Daulah Islam, Insya Allah. Jika selama ini, Thailand berbangga yang negaranya belum pernah dijajah oleh negara lain, Insya Allah dengan adanya Khalifah nanti, Thailand akan dibuka dan penduduknya akan memeluk Islam secara beramai-ramai.

Wednesday, April 23, 2008

Larian Obor, Tidak ada Mufti yang keluarkan fatwa

Bila ada sahaja perayaan agama seperti Maulidur Rasul atau Sambutan Maal Hijrah, khutbah-khutbah dan ceramah agama tidak kering gusi dari membincangkan sama ada perkara tersebut adalah bidaah atau tidak. Namun bila berlaku 'Larian Obor Olimpik', ceramah agama dan khutbah ini macam terbungkam mulut mereka untuk membincangkannya, sama ada menghukumnya bidaah atau tidak. Tidak ada mufti yang bersuara dalam hal ini, mungkin kerana mereka menganggap perkara ini mubah atau kerana ketidak prihatinan mereka untuk mengetengahkan isu ini dalam masyarakat.


Jadi sebelum kita melihat larian obor ini sesuai atau tidak dengan syariah Islam maka marilah kita mengkaji realiti terlebih dahulu dan sejarah larian obor ini. Kemudian dari sini barulah kita bertolak kepada hukum syarak berkenaan dengan masalah ini.Api Olimpik, Obor Olimpik, dan Cahaya Olimpik semuanya merupakan nama-nama bagi satu lambang promosi Sukan Olimpik. Asal-usulnya terletak di Yunani Kuno di mana sebuah api dibiarkan bernyala sepanjang sambutan sukan Olimpik Kuno, serta memperingati kecurian api ini dari dewa Zeus oleh Prometheus. Api ini diperkenalkan semula pada Sukan Olimpik 1928 di Amsterdam, dan semenjak itu menjadi sebati dengan Sukan Olimpik. Larian obor dari Greece ke tapak sukan moden itu tiada dalam temasya Olimpik kuno, sebaliknya diperkenalkan oleh Carl Diem, dengan sokongan Joseph Goebbels, di Olimpik Berlin 1936 yang diselubungi kontroversi sebagai cara memupuk fahaman Nazi. [The New York Times 14.08.2004]

Bagi masyarakat Yunani kuno, api membawa erti kerohanian. Api suci ini dikisahkan pernah dicuri dari dewa-dewi oleh Prometheus. Maka, api boleh dijumpai di kebanyakan tempat suci di Olympia, Yunani. Sebuah api yang membara secara berpanjangan di atas masbah Hestia di Olympia, Greece. Ketika berlangsungnya temasya Olimpik yang memberi penghormatan kepada Zeus, api tambahan di kuilnya dan juga kuil ratunya Hera. Api Olimpik moden dinyalakan di tapak di mana pernah didirikan kuil Hera. [www.wikipedia.org]


Setelah kita melihat dengan jelas bahawa larian obor dan nyalaan obor ini adalah berasal dari akidah khurafat masyarakat Rom dan juga merupakan hadharah (peradaban) kufur. Sedangkan Rasulullah melarang umat Islam mengikuti jejak langkah dan apa yang dilakukan oleh orang kafir. "Dari Ibn Umar Radiyallahu anhu berkata : Bersabda Rasulullah Shalallahu alaihi wassalam : Barangsiapa yang menyerupai satu satu kaum, maka ia telah menjadi golongan mereka". HR Ahmad, Abu Daud dan Tabrani.

Apakah negara dan pemerintah kita berbangga dengan menjalankan aktiviti yang dilakukan oleh Penyembah api dan Pemuja Api, tidakkah ini sama macam Majusi. Adakah pemerintah kita hari ini bangga kerana tidak ada kekacuan dalam majlis yang berasal dari Majlis Keagamaan bangsa Rom. Tidak adakah Mufti yang ingin memberi fatwa menolak amalan Jahiliah ini. Apakah perkara inipun kita terpaksa menunggu khilafah untuk menghapuskannya.

Utopia Kebebasan

I. Pendahuluan

Sebagaimana Machiavelli, Saya ingin mengaitkan kebebasan di sini dengan sebuah tindakan seseorang, orang yang bebas adalah orang yang mampu memerintah dirinya sendiri. Saya juga pernah memahami bahwa kebebasan memiliki makna yang berbeda, dari mana ia dipandang. Kaum liberal memahami kebebasan, terlepasnya diri dari paksaan hukum, apapun bentuknya. Sedangkan kaum Republikan memaknai kebebasan yang berdasarkan hukum, yaitu kita bebas karena kita patuh hukum. Dengan kata lain, hukum yang membuat kita bebas.
Mungkin kita harus sedikit bersusah payah untuk mencermati paragraf di atas. Kita akan membayangkan sebuah kebebasan yang ambivalen. Hal ini diperkuat oleh pemaparan Robertus Robert bahwa makna kebebasan yang dipisah di atas terkesan rigid tanpa sebuah refleksi filosofis. Menurutnya adanya asumsi pembatasan hak dan kebebasan individu telah menjadi tujuan kaum Republikan adalah salah.

Kita mulai mengatakan kebebasan bukanlah suatu perkara antara aku dan diriku saja tapi aku dan yang lain. Harus disadari bahwa kebebasan tidak hanya sekedar free will tapi bagaimana dengan kebebasan kita mencapai good life. Itu menurut mereka, penggiat kebebasan.
Dari sekilas refleksi di atas kita dituntut untuk paham apa subtansi dan eksistensi dari kebebasan. Apakah kebebasan diusung itu sebagai ide yang mendasar? Oleh karenanya kebebasan harus selalu diaktualisasikan. Perdebatan yang muncul, apakah kebebasan itu ada atau tidak, nampak benar atau utopia belaka?

II. Kebebasan di mata Penganutnya

Dalam buku The Constitution of Liberty terdapat berbagai jenis kebebasan. Kalau dalam pendahuluan terdapat dua kaum yang membedakan arti kebebasan, ya itu perbedaannya. Namun Ahmad Sahal (Aktivis Freedom Institute) melihat kedua perbedaan itu tidaklah terlalu kontras karena intinya adalah seberapa jauh seseorang itu sadar sebagai warga negara dan bagaimana kesediaan mereka untuk mencurahkan perhatiannya pada urusan publik.

Berhubungan dengan politik, mereka melihat bahwa kebebasan tidak bisa duduk bersama dengan agama. Karena agama mengandaikan kemutlakan tidak bisa digugat, bertolak belakang dengan kebebasan yang menginginkan dialog yang setara. Namun kebebasan menghendaki agama pagan yang tidak mengklaim berlaku universal. Sehingga tidak membahayakan urusan politik, yang menurut Machiavelli adalah urusan akal budi manusia bukan urusan ilahiyah. Tentu ini berimplikasi pada bagaimana Barat mengekspresikan sosok Tuhan dan Manusia. Tidak heran kita lihat kartun Nabi Muhammad SAW dimanipulasi sedemikian rupa, terkait dengan kebencian mereka atas agama yang mengklaim dirinya ?Rahmatan lil ?alamin? . hal ini juga dilatarbelakangi oleh pengalaman buruk Kristen di Eropa pada abad kegelapan.

Secara ekonomi, kebebasan di mata mereka adalah sebuah ide mendasar, yang sebenarnya ide ini merupakan cabang dari kapitalisme. Liberalisme yang mengagung-agungkan pasar (apapun bentuknya; pasar barang, jasa, uang dll) yang telah menggoda manusia untuk memuja dirinya sendiri. Konsep individu inilah yang telah mengakar di kalangan liberal. Sebagai contoh kaum liberal tidak pernah mengkritik kebijakan utama Barat terhadap Negara-negara berkembang ? yakni kebijakan : lakukan seperti yang saya katakan, bukan seperti yang saya lakukan (do as I say, not as I do). Negara-negara berkembang terus diceramahi, dipengaruhi, tapi kebanyakan dipaksa untuk melakukan hal itu melalui persetujuan pinjaman struktural baik dengan syarat bilateral maupun multilateral untuk mengadopsi kebijakan-kebijakan seperti pemotongan tarif perdagangan; pemotongan pembelanjaan publik; dan pembukaan sumber-sumber domestik dan pasar energi untuk berkompetisi dengan pihak asing. Sikap muka dua yang menjadi sifat dasar mereka.
Contoh di atas sebenarnya telah melukai kebebasan yang mereka muliakan di negeri mereka sendiri. Sedangkan masyarakat di Negara-negara berkembang dipaksa untuk melaksanakan prinsip-prinsip ekonomi yang berbahaya itu, karena Barat tahu akan akibat dan penderitaan yang amat serius akan dirasakan oleh masyarakat lemah. Contoh terdekat, Indonesia telah terjadi pembangunan software penjajah dalam suatu penjajahan sistemik atas nama kebebasan.

III. Kebebasan di mata Islam

Kebebasan adalah sebuah kata. Kata yang dipergunakan untuk mengungkapkan makna yang dimaksud si pembicara. Usaha memindahkan makna dan menjadikannya ke dalam bentuk-bentuk fisik agar manusia mampu memahaminya dan tahu batasan yang diberikan oleh si pembuat kata. Dan apapun penjelasan yang diberikan hal itu merupakan argumen atas kita. Terlarang bagi kita menggunakan makna lain seenak perut kita walaupun si pencipta bahasa memodifikasi makna yang dikandung oleh kata tersebut. Bahasa itu yang menciptakan adalah manusia, dimulai dari Nabi Adam as., karena bahasa tidak menentukan hakikat suatu benda (abstrak atau konkrit) dan kegunaannya. Namun Alloh SWT telah menetapkan informasi-informasi (menyangkut makna bukan bahasanya) yang bisa digunakan untuk memberikan keputusan hukum atas benda. Apabila ada kata asing yang menyangkut makna dan diambil dari bahasa lain (bahasa Inggris) misalnya maka harus isytiqaaq (pengambilan suatu kata dari kata asalnya) .

Satu pertanyaan untuk kita semua, apakah kita pernah mendengar kebebasan? Saya pastikan hampir semuanya mengatakan ya. Namun apakah semuanya paham subtansi dari kebebasan? May be yes may be no, Mengapa harus subtansi? karena setelah memahami subtansi kita akan memiliki pemahaman lebih jelas lagi tentang eksistensinya.

Kata kebebasan (al-hurriyah) musytaq dari akar harra (membebaskan), namun kata hurriyah masih tergolong baru. Suka atau tidak, kita harus mengembalikan makna kebebasan itu kepada sumbernya. Dalam bahasa Inggris kebebasan sering disebut freedom atau liberty. Mereka mulai menentukan konsep dari masing-masing kata itu sebagaimana saya ungkapkan seperi kebebasan ekonomi (laissez fair). Yang pada intinya terbebasnya individu dari seluruh ikatan atau batasan. Hanya saja apakah bisa istilah ini diterapkan pada manusia? Tentu tidak. Karena pengusung ide kebebasan tidak melihat ide itu secara riil maka mereka memberi batasan-batasan tipis tentang kebebasan yang dimaksud. Seperti diciptakannya kebebasan dalam pandangan kaum republikan, namun tetap saja pengertian tersebut telah bertentangan dengan makna yang ditunjukkan teks.

Harusnya secara tekstual kata kebebasan itu harus digugurkan. Karena secara faktual tidak ada satu manusia pun yang bebas, seorang liberalpun akan selalu dibelenggu oleh ide kebebasan yang diusungnya. Artinya kata kebebasan sama dengan ahrara, tahrir dan taharrara yaitu menggangkat kekuasaan pihak lain atau mengangkat hegemoni, hal ini bisa dilihat dari sudut pandang pemikiran, sains, ekonomi dll.

Lebih penting dari semua yang di atas adalah suatu obligasi bagi kaum Muslim untuk melenyapkan kebebasan sebagai ideologi yang inklud di dalamnya kebebasan umum individu (Freedom of Relligion, Opinion, Ownership, Personal Freedom etc.). Kita cermati Indonesia, kurang lebih 350 tahun dijajah oleh Belanda dan 3,5 tahun oleh Nipon sebenarnya telah mengelabuhi antara ide kemerdekaan dan kebebasan, kemerdekaan sebenarnya adalah pembebasan manusia dari penyembahan sesamanya (baik pemikiran atau sistem) kepada Alloh SWT. Penting dicatat bahwa ide kebebasan tersebut adalah ide penjajah yang tersamar untuk melanggengkan hegemoninya dalam bentuk non-fisik. Artinya penjajah berhasil menanam benih unggulnya di dalam pemikiran, perasaan dan peraturan masyarakat setempat. Hal ini bisa kita lihat bahwa Indonesia menggunakan hukum normatif buatan Belanda ditambah asas kebebasan individu (anggota eksekutif dan legislatif) dalam menetapkan perundangan dan sistem yang dikiranya mampu menjawab permasalahan bersama.

Penutup

Kebebasan tetaplah kebebasan yang tidak ada wujudnya dalam kehidupan nyata. Walaupun di sana-sini terdapat pensifatan yang beragam dan terus berkembang yang open-ended. Kebebasan bertentangan vis a vis Islam. Adapun hal praktis hukum, konteks mubah adalah anugerah dan nikmat dari Alloh yang semata-mata kita melakukannya sebagai ketentuan Alloh SWT. Islam memandang kehormatan tertinggi seorang manusia itu adalah a slave of God yang taat terhadap segala perintah-Nya dan menjauhi semua yang dilarang. Ada satu hal lagi yang menurut saya sangat penting adalah propaganda bahasa terkadang menjauhkan kita dari kebenaran.

Mufti Perlis: Hentikan Islam Hadhari! - Perkembangan Baik dari MAZA

KUALA LUMPUR: Mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainul Abidin lantang menegur agar Islam Hadhari dihentikan segera. Beliau sifatkan jenama Islam Hadhari sebagai salah satu sebab kekalahan Barisan Nasional baru-baru ini.

"Saya sudah banyak kali menegur tentang Islam Hadhari sebelum ini tetapi kurang mendapat perhatian," kata beliau yang menyuarakan ketidakpuasan hati di dalam ruangan Pena Mufti semalam di bawah tajuk...'Jika pemerintah bertaubat dengan taubat nasuha'.

Artikel beliau yang disiarkan di dalam akhbar perdana semalam mendapat banyak reaksi dari beberapa pihak di mana rata-rata menyokong keberanian beliau menegur kepimpinan dan isu politik yang sedang berantakan dewasa ini.

"Banyak perkara yang patut saya komen tentang Islam Hadhari. Sejak dahulu saya selalu mengelakkan dari menyebut jenama yang mengundang 'seribu kekeliruan itu'. Saya akan menulis tajuk khas mengenainya, insya Allah. Apa yang penting banyak perkara perlu dibetulkan.

"Bertaubat!. Kembalilah kepada Islam yang murni lagi asal seperti zaman Nabi s.a.w. Islam yang terbukti membangunkan kehidupan masyarakat yang aman lagi harmoni dunia dan akhirat. Tokok tambah agama hanya menghilangkan keaslian dan keberkatan dari Allah."

Dr Asri turut memetik satu rangkap di dalam artikel beliau semalam yang jelas memperkatakan isu pasca politik yang 'bercelaru' sekarang.

"Wahai pemimpin! Pena saya tidak menzalimi anda. Sudah setahun, saban minggu ayat-ayatnya berbaris di sini. Bukan untuk menjatuhkan, tetapi mengajak melihat bersama laluan di hadapan. Allah yang memberi kuasa kepada sesiapa yang Dia kehendaki, dan mencabutnya dari sesiapa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya taubat adalah penghalang bala bencana.

"Firman Allah: "Dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedangkan mereka beristighfar (meminta ampun)". (Surah al-Anfal: 33).

Kata Dr Asri, "Ramai yang tidak berani berterus terang tentang isu 'Islam Hadhari' ini. Ini adalah kewajipan saya."

Menurutnya, istilah atau jenama 'Islam Hadhari' itu menakutkan orang kampung.

"Ada yang berfikiran ia satu agama baru sedangkan itu tidak benar. Ada juga yang keliru mengatakan pakaian separuh bogel adalah fahaman dari Islam Hadhari. Jadi saya syor hentikan saja uar-uar pasal Islam Hadhari kerana ia mengelirukan.'

Katanya, hala tuju negara hendaklah digaris dengan jelas.

"Saya kadang-kala melihat seakan generasi muda melayu Islam di negara ini dicandukan agar tidak lagi mampu berfikir dengan seimbang. Hiburan-hiburan yang melebihi dari tahap keperluan dan tidak memiliki matlamat yang jelas seakan sengaja dilambakkan untuk hidangan mereka.

"Inilah yang kelihatan dalam media-media kita sedangkan ketika yang sama gendang 'Islam Hadhari' dipalukan. Sebagai tanda restu atau sebaliknya, saya tidak pasti. Lalu anak muda kita dalam khayal dan mabuk, dadah, keruntuhan akhlak dan berbagai," kata tokoh agama yang berfikiran kritis ini.

Katanya lagi, "Apa yang berlaku dalam politik hari ini adalah dosa-dosa semalam yang terpaksa dipikul oleh kepimpinan hari ini dicampur dengan kelemahan yang ada. Janganlah orang semalam hanya pandai menuding juri kepada pemimpin hari ini seolah-olah mereka begitu bersih.

"Keadaan yang teruk ini adalah dosa warisan dan semasa. Apa yang kita bimbang jika kita merebahkan pemerintah yang lemah tiba-tiba diganti dengan yang lebih buruk hati budinya," kata Dr Asri.

Syukran.



Google+ Followers