Saturday, April 30, 2011

Kelahiran Anak Pertamaku-Bahagian Pertama

Assalamualaikum..

Hari ini 29.4.11 memberi lebaran baru dlm hidupku dimana isteriku yang telah pun mengandung anak pertama kami telah dimasukkan hospital.Isteriku telah menghubungi sekitar waktu tengahari yang beliau mula berasa sakit dan tanda-tanda hendak bersalin seperti pecah air dan sebagainya. Buat aku sebagai orang yang tidak berpengalaman dalam menyambut bayi pasti sedikit gementar apatah ini anak pertama kami.

Namun insyallah aku terus mendoa kepada Allah agar isteriku diberi kekuatan untuk menghadapi ujian bersalin ini. Bah kata pepatah Melayu, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Isteri yang bersalin lebih tahu kesakitannyq dan sebagai seorang suami aku terus disampingnya disaat kesakitan itu, moga dengan kehadiran kekasih hatinya terus memberi kekuatan padanya.

Oleh kerana rumah dan pejabatku sekitar 30km jaraknya maka aku sampai sekitar jam 7.00pm agak lewat dari waktu isteriku menelefonku dlm jam 5ptg. Entahlah hari ini KL begitu sesak dengan mereka yang merancang untuk pulang ke kampung halaman setelah habis waktu pejabat.Memandangkan Isnin cuti Hari Pekerja yang jatuh pada hari ahad,maka setiap orang mengambil kesempatan tersebut untuk ke kampung halaman.

Jururawat beritahu yang isteriku mungkin bersalin dalam jam 3pgi dimana bukaan keseluruhan 10cm bagi normal wanita bersalin. Ketika kami sampai dihospital pusrawi bukaan sudah pun 4cm, so memang dlm jangkaan mlm ini juga anak pertama kami bakal dilahirkan ke muka bumi Allah swt.

Bagi mereka yang belum pernah merasa atau melihat secara "live" wanita bersalin, maka saat ini aku akui akan dikenang sehingga bila-bila dan mengambil iktibar betapa susahnya saat ibuku melahirkan aku suatu ketika dahulu. Membuatkan keimanan dan ketakwaan aku kpd Allah swt semakin bersemarak dan mengakui keagungan-Nya yang tidak ternilai.

Aku terus menemani isteriku di bilik bersalin dan berdoa agar beliau dipermudahkan Allah dalam melahirkan anak pertama kami. Biarpun aku tabahkan diri melihat isteriku dalam kesakitan dan terus memberi semangat kepadanya.

Tempat jam 11.40mlm,jururawat mula membuat pemeriksaan lagi dan ukuran bukaan sudah pun dalam 9.5 cm. Maka doktor terus dihubungi kerana dalam sedikit masa sahaja lagi seorang umat Nabi Muhammad bakal dilahirkan dimuka bumi Allah ini. Sekitar 12.05 pagi,Dr.Fidak yang menjadi pilihan isteriku muncul dan tanpa berlengah lagi memakai sarung tangan dan penutup mulut&hidung sebagai langkah kebersihan.

Isteriku diminta untuk bertindak sebagaimana yang diarahkan doktor dan akhirnya tempat jam 12.20pagi anakku dilahirkan di muka bumi Allah swt dengan tangisan pertamanya. Maha suci Allah, Allahuakbar, Subhanallah, dan segala pujiaan buat betapa besarnya kekuasaan Allah swt dlm mencipta manusia. Insyallah aku akan menyambung sedikit penulisan ttg kelahiran anakku di coretan yang lain,buat masa ini sekadar ini dahulu perkongsiaan dari-ku.

Iskandar


- Posted using BlogPress from my iPhone

Saturday, April 16, 2011

Kem Belia Islam IKBN 2011

Assalamualaikum...

"Ayuhlah..remaja Islam,bersama mendirikan negara dibawah naungan syariah"..laungan bait-bait nasyid yang dinyanyikan oleh belia-belia IKBN Lanchang di Temerloh.

YouTube Video

Kem Belia ini merupakan yang pertama diadakan di IKBN Lanchang dengan kerjasama Alumni Semetrik dan Khilafah Centre. Program ini bermatlamat untuk mendidik belia-belia Islam supaya menghayati tolok ukur dalam perbuatan, sistem pergaulan Islam juga matlamat hidup sebagai seorang muslim.

Kem belia ini juga mendapat kerjasama yang sangat baik daripada pihak pengurusan IKBN serta mendapat penginapan yang baik. Jazakallah buat pengurusan IKBN Lanchang.

Kuliah maqrib malam Ahad bertajuk "Fenomena Couple, Fatamorgana Remaja" disampaikan oleh Ust Abu Aisyah yang dibawa khas dari Khilafah Centre Bangi. Antara isi yang dikupas Ust Abu Aisyah adalah keharaman budaya couple dikalangan remaja bersandarkan hujah Al-Quran dan As-Sunnah. Hadirin yang datang begitu khusyuk pembahasan couple yang dibahas oleh ust Abu Aisyah.




Malam Ahad diteruskan dengan pembentangan kumpulan berkaitan ceramah 1 dan ceramah 2. Pembentangan setiap kumpulan mendapat banyak soalan dikalangan barisan fasilitator sebagai pengkritik dan penilai.








Pagi Ahad yang dingin di IKBN dimulai dengan sujudnya ke hadapan Allah swt dalam solat subuh. Dan diteruskan dengan kuliah maqrib yang disampaikan oleh Rahman Imtiyaz yang mengetengahkan isi nafsiyyah Islamiyyah.






Biarpun tidak keseluruhan peserta yang hadir dalam kuliah subuh ini, namun yang hadir itu begitu bersemangat mendengar kuliah yang disampaikan oleh Akhi Rahman.

Usaha untuk menjernihkan kefahaman Islam kepada keseluruh belia-belia IKBN merupakan satu usaha berterusan yang dianjurkan oleh Khilafah Centre. Usaha begini dalam rangka untuk menjernihkan remaja dalam pemikiran asas sebagai seorang muslim. Fasilitator merupakan golongan profesional dari syarikat-syarikat besar di sekitar Kuala Lumpur dan juga mahasiswa dari institusi tempatan.






Majlis berakhir dengan nyanyian lagu nasyid dari kumpulan Shoutul Khilafah. Lagu yang penuh bermakna dan memberi iltizam buat belia-belia IKBN untuk turut sama memperjuangkan Islam.

Moga usaha murni dari pemuda pemudi Islam Khilafah Centre mendpat redha Allah swt.

"Ayuh..bersama mendirikan syariah Islam"

Iskandar
17 April 2011
IKBN Lanchang, Temerloh, Pahang.

- Posted using BlogPress from my iPhone

Monday, April 11, 2011

Kehangatan Pilihanraya Sarawak, hilangkan cerita Timur tengah.

Salam...

Sedikit terdetik didlm pemikiran saya bahawa media Malaysia sememangnya dimanopoli oleh sang pemerintah, mana tidaknya sempena Piliharaya Sarawak pada 16 April ini bakal menentukan tampuk pemerintahan yang baru di Sarawak. Namun sepanjang pemerhatian saya berkenaan sistem demokrasi yang ada di Malaysia sememangnya tidak telus malahan ada dikalangan blogger pihak pembangkang yang menulis berkenaan kelemahan sistem demokrasi yang ada di Malaysia.

Namun ingin saya tegaskan disini, sistem demokrasi sesungguhnya bukan dari Islam malahan HARAM untuk kita terus berada, menggunakannya dan mengembangkannya. Cuba tuan-tuan fikirkan , apabila Iraq ditawan, idea pertama yang di syorkan oleh US adalah mengamalkan sistem demokrasi "suara ditangan rakyat" dan menghapuskan sistem autokratik yang sedia ada.

Nah, disitu jelas sudah sistem demokrasi ini disetujui oleh Barat dan mereka sentiasa memandang ia sesuatu idea yang bagus serta menjaga kesejahteraan rakyat. Sebenarnya tiada satu negara pun di dunia mengamal sistem demokrasi yang bersih malahan negara yang dikatakan mempunyai demokrasi terbaik yakni AMERIKA.


1. Berita pilihanraya telah menutupi krisis yang berlaku di timur tengah dimana kebangkitan rakyat untuk menghapuskan pemimpin yang kejam, tamak dan menghina Islam.

2. Sebaliknya di Malaysia, rakyat terus memberi kepercayaan kepada pemerintah yang sedia ada dan menyakini kesucian demokrasi biarpun telah mendapat "hint" dari Amerika yang mereka memang merestui sistem demokrasi sekiranya terus dilaksanakan dan dijaga.

3. Kebangkitan umat Islam di Timur tengah sesungguhnya dirahmati dan mereka sebenarnya telah sedar akan kekuatan yang ada pada mereka untuk menukar pemerintah yang penipu dan memakan harta rakyat. Mereka mula bangkit kerana sudah tidak dapat menanggung kehinaan yang terus menerus dilakukan oleh pemerintah sekular mereka.

Barangkali di Malaysia, umat masih tidak sedar akan penghinaan ke atas Islam yang hari demi hari dilakukan namun secara tersirat dan moga rakyat Malaysia sedar akan penipuan yang dilakukan itu.

Ayuh..bersama mengembalikan Khilafah yang menyatukan seluruh umat Islam di dunia ini dibawang peraturan yang satu.

wslm

Saturday, April 2, 2011

No-fly Zone satu helah Amerika di Libya.

Salam satu Khilafah,


Barangkali di saat ana menulis coretan ini,pihak Nato telah pun meluaskan penguasaannya di bumi minyak ke-9 terbesar di dunia. Seperti biasa negara pertama yang masuk secara haram ke bumi libya adalah negara yang melabelkan mereka sebagai Polis antarabangsa. Pelbagai tohmahan yang dilemparkan kepada U.S kerana menghantar tentera mereka untuk membantu pihak pembankang Libya menentang pihak kerajaan. U.S membalas dengan mengatakan tujuan penghantaran tentera adalah;

1. Bantuan kemanusiaan kepada penduduk Libya yang telah di bom oleh pihak kerajaan Ghadaffi.

2. Menjaga dan mengisytiharkan sebagai "no-fly zone" di Libya yang mengehadkan pesawat kerajaan untuk terbang bebas dan mengebom pihak tentera Ghadaffi.

Biar apa pun dolak dalik si Obama jelas melambangkan sikap US yang tidak konsisten dan berat sebelah. Alasan yang diwar-warkan hanya sekadar helah mereka untuk mencapai matlamat yang satu yakni telaga minyak ke-9 terbesar di dunia.



Andainya sifat kemanusiaan yang menjadi titik tolak tindakan merek a pastinya Palestin negara pertama yang mereka pastikan untuk "No-fly zone" di laksanakan. Amerika seterusnya mengebom or menembak mana-mana pesawat Israel yang secara haram memasuki zon udara Palestin.

Jelasnya Amerika tidak berbuat demikian atas nama kemanusiaan yang dihembur ke serata dunia dan kononnya merekalah satu-satunya negara di dunia yang mempunyai sifat kemanusiaan terhebat sehingga terlebih dahulu menghantar tanker dan pesawat tentera.

Lebih malang lagi negara "umat Islam" juga terjebak dengan permainan wayang yang di arahkan penerbit Hollywood bertaraf Warner Brothers, Disney, atau pelbagai lagi. Negara umat seperti Qatar dan UAE menjadi pelakon yang bakal mendapat habuan masing-masing seandainya dapat memberi lakonan yang terbaik.

Ditemuramah seorang juruterbang Qatar Army, yang beliau sanggup berkerjasama dlam pakatn NATO semata-mata kerana tidak sanggup melihat lebih ramai yang menjadi mangsa kekejaman Ghadaffi. Niatnya baik seolah nama putih bersih bak kain putih yang baru dibeli dikedai. Namun hakikatnya mereka terjebak dalam satu konspirasi terbesar untuk mengaut kekayaan Minyak Libya.

Maka wahai umat Islam, ayuhlah kamu kembali kepada Islam dan jauhkan dari terus ditipu oleh Barat dan pembelot Islam(pemimpin-pemimpin sekutu barat). Moga Islam kembali tertegak dengan Khilafah.



Wassalam.

- Posted using BlogPress from my iPhone

Google+ Followers